Jumat, 27 April 2012

Memperbaiki Gambar Diri yang Rusak

 Kita mungkin pernah bertemu atau memiliki seorang sahabat, keluarga, bahkan mungkin diri kita sendiri yang memiliki sifat minder, rendah diri atau istilah kerennya tidak pede, kasar, sombong, arogan, sering merasa curiga, dan sifat negative lainnya. Inilah yang disebut dengan Gambar diri yang rusak.

Dan saat kita berada dekat atau bersahabat dengan orang yang memiliki gambar diri seperti ini, kita cenderung merasa kesal dan cengkel. Apa yang membuat orang-orang seperti ini begitu menyebalkan…………? Kemungkinannya adalah ia memiliki citra diri yang sangat miskin. Intinya adalah bahwa orang ini tidak merasa dicintai. Itu sebabnya mereka terkadang seperti seorang pengecut, dan lain-lain. Orang yang sangat tidak menyukai diri mereka sendiri dan tidak bisa menerima diri mereka sendiri cenderung menjadi lemah, pasif dan lebih memproyeksikan diri mereka pada kebencian dengan bersikap agresif dan arogan.

Karena mereka tidak menyukai diri mereka sendiri, mereka meyakini orang lain juga tidak menyukai mereka dan menetapkan diri mereka sebagai orang yang harus ditolak. Kebanyakan akar dari konflik/permasalahan dalam hidup, masalah pribadi, dan kegagalan adalah rasa rendah diri. Jika, misalnya, saya percaya dan merasa saya gagal, saya akan menetapkan diri saya untuk gagal. Dan jika saya percaya bahwa saya orang yang buruk, saya akan bertindak sesuai dengan apa yang saya yakini.

Di sisi lain, jika saya percaya diri untuk menjadi orang yang berharga dan saya dicintai, saya akan bertindak dengan cara yang bermanfaat dan menyenangkan. Jika saya percaya bahwa saya orang yang sukses, bukan dengan cara yang egois tetapi dalam arti positif, saya akan berhasil dalam hidup. Ini tidak berarti bahwa saya tidak akan pernah membuat kesalahan dan mengalami kegagalan, namun ketika saya mengalaminya, saya mungkin kecewa, tapi saya tidak akan hancur dan akan bertanya pada diri sendiri, "Apa yang bisa saya pelajari dari pengalaman ini?" Saya kemudian akan bangun dan mencoba, mencoba, coba lagi-sampai saya berhasil!

Ada 3 gambaran diri 
(1) citra diri - bagaimana saya menggambarkan atau melihat diri saya,
(2) harga dir i- bagaimana saya menilai diri saya sendiri, dan
(3) diri - bagaimana saya menghargai diri saya sendiri, yang semuanya akan menambahkan tingkat penerimaan diri saya dalam arti seberapa baik saya dapat menerima diri saya sendiri, demikian saya akan dapat menerima orang lain.

Sebuah konsep diri yang sehat adalah inti dari keberhasilan seseorang dalam kehidupan. Ini adalah salah satu karunia terbesar yang dapat kita berikan pada anak-anak kita. Mereka adalah anugrah terindah dari Tuhan, dan mengembangkan konsep diri yang baik bagi mereka cukup banyak ada di tangan kita. Jika kita sebagai orang tua, gagal untuk mencintai dan menerima diri kita dalam arti yang sehat, kita juga tidak akan dapat membantu anak-anak kita mengembangkan konsep diri yang sehat, karena kita tidak dapat memberikan apa yang tidak kita miliki.

Selanjutnya, tanpa konsep diri yang sehat diri kita akan menjadi musuh kita sendiri. sedangkan untuk mengasihi sesama, kita harus terlebih dahulu dapat mengasihi diri kita sendiri, ada sebuah pernyataan humoris berkomentar, "Surga yang akan membantu tetangga Anda jika Anda membenci diri sendiri."Kita perlu melihat dan menerima diri kita sendiri sebagaimana Tuhan melihat dan menerima kita, hal ini yang akan memberi kita konsep diri yang sehat.

Ada beberapa hal yang dapat kita terapkan untuk memperbaiki gambar/konsep diri yang rusak :

Pertama, kita perlu untuk menjadi diri kita sendiri/menjadi nyata. Banyak dari kita takut jika kita dikenal sebagai diri kita yang sebenarnya, kita tidak akan disukai, sehingga kita berpura-pura menjadi sesuatu yang bukan kita, seperti saat menggunakan masker atau bagian depan yang palsu, kita menutup wajah dengan kebahagiaan yang palsu/semu, dan hal ini tidak akan pernah membuat kita merasa dicintai karena apa yang mereka suka adalah hal yang tidak nyata dari apa yang kita tampilkan. Kita hanya bisa dicintai saat kita membiarkan diri kita dikenal karena siapa kita/ apa adanya kita.

Kedua, untuk menjadi nyata kita harus dihubungkan pada sisi gelap kita, yang adalah sisi diri kita yang tersembunyi, kebanyakan orang menolak dirinya sendiri karena mereka merasa malu dan bersalah. Perasaan ini bisa disebabkan karena seseorang mengalami penolakan semasa kecilnya, atau mungkin seseorang yang mengalami pengalaman menyakitkan di masa lalu, Atau, perasaan ditolak atau dilecehkan baik secara fisik, emosional, atau seksual dengan cara apapun, pengalaman itu juga perlu dibawa ke dalam cahaya terang dan rasa sakit serta kemarahan itu harus benar-benar diselesaikan dengan mengekspresikannya secara kreatif. Sebelum kita benar-benar bisa mencintai dan menerima diri sendiri. Bahkan, semua kenangan yang menyakitkan dan perasaan yang belum terselesaikan seperti rasa bersalah, malu, marah, sakit hati, takut, atau kesedihan perlu diungkapkan secara terbuka dan diselesaikan, Dengan begini kita bisa dibebaskan dari masa lalu kita dan mengampuni mereka yang telah menyakiti kita. Tanpa menyelesaikannya kita tidak akan pernah bisa menerima diri kita sendiri dan terlebih lagi mencintai orang lain.

Ketiga, kita belajar mencintai-diri sendiri. Sebagaimana kita mengasihi Allah karena Allah lebih dahulu telah mengasihi kita. Kita mencintai orang lain dan diri kita sendiri dengan cara yang persis sama. Artinya, kita pertama sekali membutuhkan seseorang untuk mencintai kita karena cinta adalah keterampilan yang harus dipelajari.

Keempat, sangat penting bahwa saya menyelesaikan setiap dan semua perasaan yang belum terselesaikan seperti kebencian ( kemarahan yang tersimpan) dan semua emosi negatif lainnya dengan cara diekspresikan. "Singkirkan perasaan kebencian dan jangan hanya berpura-pura menjadi baik."

Kelima, saya harus hidup dalam harmoni dengan nilai-nilai moral dan etika yang sehat berdasarkan standar Allah, memastikan bahwa kita hidup dengan nilai-nilai itu dan tidak membiarkan melanggar batas-batasNya.

Keenam, juga penting bahwa saya mengampuni semua yang saya rasa telah menyakiti atau menyinggung perasaan saya. Kegagalan untuk mengampuni membuat saya terikat dengan masa lalu saya dan terjebak oleh perasaan negative yang belum terselesaikan.

Ketujuh, yang paling terutama selain dari mencintai-diri dan penerimaan akan diri sendiri adalah selalu terhubung dengan Allah. Ini dimulai dengan mengakui sisi gelap kita dan dosa kita kepada Allah, meminta pengampunan dan menerimaNya ke dalam hati dan hidup kita sebagai Tuhan dan Juru Selamat pribadi kita. Dan kemudian, saat kita telah mengambil langkah-langkah di atas untuk meningkatkan konsep diri, kita akan dapat menjangkau dan mengasihi orang lain. Semakin banyak saya mengalami kasih Allah, maka semakin banyak saya dapat mengasihi orang-orang disekitar saya. "Jika kita saling mengasihi, Allah tinggal dalam kita, dan kasih-Nya disempurnakan di dalam kita."

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Blog saya adalah blog "dofollow"
Terimah kasih atas kunjungan dan komentar teman semua :)